• Bahasa

BPBD Kabupaten Garut Gelar Sosialisasi Mitigasi Bencana Gempa Bumi Dan Tsunami

18 Sep 2023 Hanapi 498

GARUT, Tarogong Kaler - Penyelidik Bumi Madya pada Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi, Supartoyo menyoroti Garut sebagai daerah rawan terhadap gempa bumi dan tsunami. Dia menekankan pentingnya langkah lanjutan. Selain sosialisasi, penting pula dilaksanakan sejenis peningkatan kapasitas seperti Training Of Trainer (ToT) bagi relawan bencananuntuk menyampaikan informasi mitigasi bencana kepada masyarakat.

Selain itu, imbuh Supartoyo, mengingat potensi bencana di Kabupaten Garut cukup besar, maka disarankan pemerintah daerah dapat membuat peraturan daerah (perda) khusus mengenai mitigasi bencana gempa bumi maupun tsunami.

"Menurut saya perlu, sangat perlu, terutama mengantisipasi tsunami ya yang dari selatan, sebab kalau gak dengan Perda ini kan untuk penindakan hukumnya agak susah, tapi kalau dengan Perda saya rasa akan lebih mudah," katanya.



Pihak PVMBG, imbuhnya, senantiasa mendorong daerah-daerah dengan potensi rawan bencana yang untuk memulainya dengan melahirkan perda, seperti halnya Kabupaten Cianjur yang telah memiliki perda mitigasi bencana.

Ditemui seusai memberikan materi dalam kegiatan Sosialisasi Mitigasi Bencana Gempa Bumi dan Tsunami, di Joglo Abah Resto, Jalan Otista, Kecamatan Tarogong Kaler, Senin (18/9/2023), Suhartoyo mengemukakan, Kabupaten Garut merupakan salah satu wilayah di Indonesia yang rawan terhadap bencana gempa bumi dan tsunami, karena wilayahnya terletak berdekatan dengan sumber gempa bumi, di mana untuk di wilayah laut sendiri terdapat zona penunjaman, mega thrust, dan intraslab.

"Yang di darat ada patahan aktif patahan garsela. Kemudian di sini juga pantainya wilayah rawan tsunami, karena ada sumber pembangkit tsunami yaitu dari mega thrust di mana potensinya menurut hitung-hitungan para ahli cukup besar mencapai sekitar 8,7 skala richter," ucapnya.



Untuk itu pihaknya mengajak semua pihak untuk terus meningkatkan kegiatan mitigasi dan melaksanakan simulasi serta menentukan jalur evakuasi. Supartoyo juga mengingatkan bahwa upaya mitigasi harus dilakukan secara berkesinambungan dan tidak boleh diabaikan.

"Jadi sekali lagi upaya mitigasi ini jangan dilupakan, terus menerus jangan sampai kita melupakan tau-tau dia datang nah ini dia," tandasnya.

Kepala Pelaksana Badan Penanggalan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Garut, Aah Anwar Saefulloh, menjelaskan, kegiatan ini bertujuan memberikan pemahaman dan edukasi kepada stakeholder, khususnya para camat, untuk menyampaikan informasi terkait mitigasi bencana kepada warganya. Hal ini penting mengingat wilayah Garut sendiri terdapat beberapa pantai dan beberapa daerah yang memiliki potensi bencana salah satunya yaitu sesar garsela di Kecamatan Samarang, Pasirwangi, dan Tarogong Kidul.



"(Tujuan) intinya memberikan pemahaman dan edukasi kepada stakeholder khususnya para camat di wilayah untuk menyampaikan kembali kepada warganya sehingga nanti pak camat dalam event-event di wilayahnya bisa menyampaikan kepada warganya," ucap Aah.

Aah memaparkan, saat ini pihaknya tengah melakukan upaya untuk terus mendapatkan informasi mengenai potensi bencana baik dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) maupun dari Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) sebagai bekal untuk melaksanakan Desa Tangguh Bencana.

"Nah itu kita upayakan daerah-daerah yang (rentan bencana), mungkin sekitar sesar garsela itu kita upayakan nanti tindak lanjuti dengan membuat Desa Tangguh Bencana sehingga nanti masyarakatnya paham bagaimana menghadapi bencana khususnya gempa," katanya.



Ia mengimbau kepada masyarakat untuk tetap siaga karena bencana bisa terjadi kapan saja. Selain itu, ia juga mengajak kepada masyarakat untuk mencari informasi mengenai mitigasi bencana baik melalui website PVMBG, BMKG, maupun media  lainnya.

"Jadi intinya kita harus tau informasi dan mencari tau sendiri informasi sehingga nanti hal-hal yang tidak dikehendaki sudah bisa diantisipasi lebih awal," ungkapnya.

www.garutkab.go.id

Dikelola oleh :
Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Garut
Jl. Pembangunan No. 181, Garut, 44151
Provinsi Jawa Barat

+62 262 4895000
[email protected]
[email protected]
DiskominfoGRT
DiskominfoGRT